BerandaDaerahTakziah di Pengadah, Rusdi Pesan Siapkan Bekal Menghadap Sang Pencipta

Takziah di Pengadah, Rusdi Pesan Siapkan Bekal Menghadap Sang Pencipta

Tampak Anggota Komisi III DPRD Natuna, Rusdi alias Muk, saat Takziah atau melayat di Desa Pengadah, Rabu (28/02/2024) pagi.

Natuna, SinarPerbatasan.com – Anggota Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Natuna, Rusdi, turut melaksanakan kegiatan takziah atau melayat, atas meninggalnya salah seorang Desa Pengadah, Kecamatan Bunguran Timur Laut (BTL), Kabupaten Natuna, pada Rabu (28/02/2024) pagi.

Rusdi hadir ke rumah duka bersama sejumlah rekannya. Mereka berangkat dari kediaman pribadi Rusdi, di Desa Limau Manis, sekitar pukul 09:00 WIB, dengan mengendarai kendaraan roda empat, jenis sedan berwarna hitam.

Kedatangan Rusdi di rumah duka di Desa Pengadah, disambut oleh sejumlah warga sekitar. Rusdi pun langsung ikut duduk bersama para pelayat lainnya.

Suasana di pemakaman Desa Pengadah, Kecamatan Bunguran Timur Laut.

Kepada awak media ini, Rusdi atau yang akrab disapa Muk, menuturkan, bahwa melayat atau takziah, merupakan salah satu budaya umat Islam di Nusantara, sebagai bentuk untuk ikut merasakan duka atas kepergian seseorang yang telah dipanggil oleh sang Illahi.

https://www.sinarperbatasan.com/wp-content/uploads/2024/03/WhatsApp-Image-2024-03-20-at-21.06.11-6.jpeg

“Dengan kehadiran kita, InsyaAllah akan membuat keluarga duka merasa terhibur, sehingga dapat mengurangi rasa kesedihan bagi keluarga yang ditinggalkan,” ucap Muk.

Politisi muda dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Kabupaten Natuna itu, berharap agar keluarga duka tidak larut dalam kesedihan. Sebab, setiap manusia pasti akan mati, dan kembali kepada sang penciptanya.

Para pelayat saat berdo’a untuk arwah jenazah yang baru saja di kebumikan.

“Tidak ada seseorang pun di dunia ini yang bisa terhindar dari kematian. Hanya saja waktunya yang tidak sama. Untuk itu, kita harus bisa ikhlas melepaskan kepergian seseorang yang kita sayangi,” tutur Muk.

Wakil rakyat dari daerah pemilihan (dapil) Natuna I itu, mengajak kita semua untuk dapat meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

“Mari kita siapkan bekal kita untuk menghadap sang khalik. Karena kematian bisa datang kapan saja dan kepada siapapun yang di kehendaki oleh Allah SWT. Ada yang dipanggil di usia senja, ada pula yang masih muda sudah dipanggil. Kita semua tidak tahu kapan kita bakal dipanggil, untuk itu harus kita siapkan bekal dari sekarang,” pesan Muk. (Advertorial)

Laporan : Erwin Prasetio

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine


Google search engine

Google search engine

Google search engine

Most Popular

Recent Comments

https://ibb.co/hBb6x82